Recent Posts

Rief, seorang yang bermimpi menjadi penulis, yang ingin merubah dunia dengan tulisan! Dari yang aku lihat, dengar, rasa dan pikir lahirlah halaman ini yang sebagian isinya merupakan pengalaman pribadi, Selamat Membaca

Minggu, 24 Agustus 2014

Jejak Sang Profesor Kacamata

             Pada umumnya gelar seorang profesor ntu di peroleh setelah menyelesaikan studi S3, atau seseorang yang melakukan penelitian di bidang IT, tapi nie bocah Sejak kelas 2 SD uda di anugrahi gelar profesor, Apa nggak Wauuu Giitu :))), Seandainya Rekor Muri tau pasti uda masuk rekor, sayang jaman dulu Belum begitu banyak wartawan. Tipi aja masih yang item putih, makanya kagak jadi msuk rekor muri, Woles aja lha. Balik pada Cerita gue. Pada suatu hari di sebuah desa yang hijau nan rimbun penuh dedaunan yang segar – segar, (Sehijau & Segar ape rif, Kira makanan Sapi Hijau & Segar hehe) hiduplah seorang Bocah Kelas 2 SD yang ketika di suruh nulis gurunya, selalu ngeles dan nulis sembarang:
  • Ibu Guru : Hae Nak ayo di tulis yang di papan itu, Biar pinter?
  • Bocah : ya ibu, sudah selesai nie !
  • Ibu Guru : Cepet Amat nulisnya nak , Coba liat tulisannya? (dalam ati, “nie bocah turunan betmen kali ya kok nulisnya cepet amat”,) kwkekwke
  • Bocah : Nie Ibu Guru!
  • Ibu Guru : Iiin-Nie Tulisanmu Nak! (Kaget dalam hati) Kamu tulis Sembarang ya??? ( Sambil liat tulisanya, ibu guru nie terheran - heran napa yang di tulis nie bocah, berbeda dengan yang di papan).
  • Bocah : Diam Seribu bahasa ( di dalam hatinya ingin nagis & takut )
  • Ibu Guru : Nanti saya bilang ama Orang tuamu ya, kalau kamu di sekolah nulisnya sembarang!!!
           Tibalah waktu penerimaan Raport Cawu 1 dimulai, (Jaman dulu Masih menggunakan Cawu atau caturwulan) sekaligus penggumuman libur sekolah dan ternyata nie bocah nilainya banyak yang merah dan Pancingnya (nilai 5 dan 6 ), Orang Tua pun kecewa dan marah, hae nak kamu nie tidak belajar ya kok nilainya jelek gini, besok jangan banyak bermain!, belajar sana, biar seperti si Anu si Itu,,, bla…bla…bla.

             Waktu libur Cawu 1 pun berakhir, para siswa kembali sekolah. (Ibu Guru) anak – anak pada hari ini kita memasuki cawu 2, ibu guru mohon harus di tingkatkan ya belajarnya, ingat! jangan banyak bermain, biar nilainya bagus! Hia ibu guru (Siswa). Hari ntu, suasana belajar di kelas sanggat hening, semua siswa lagi serius nulis di papan, tapi mata ibu guru nie, tertuju pada seorang siwa yang duduk di tengah, setiap diperhatikan kalau nulis, selalu maju ke depan.

  • Ibu Guru : Hae nak napa dudukmu pindah – pindah!!! sudah nulis?
  • Bocah : sekali lagi diam seribu bahasa :)))
  • Ibu Guru : Coba liat tulisanmu????
  • Bocah : nie Ibu Guru :))) ( Setelah di lihat ternyata tulisanya sembarangan tidak sesuai dengan yang di papan )
  • Ibu Guru : Hae nak tulisan kamu sembarangan lagi ya seperti cawu I, awas nanti saya kasih tau Orang Tuamu ntu.
  • Bocah : Hik…hik…hik Menaggis (dalam hati beredih karena takut di marahi Ortu)
  • Ibu Guru : Nie Surat Panggilan! Kasih Orang tua,
  • Bocah : Iya ibu guru,
Hari itu pun tiba, ketika Ibu dari sang bocah nie datang kesekolah, karena panggilan surat dari guru kemaren :
  • Orang Tua Bocah : Selamat Siang Ibu Guru? Saya di Panggil ke sekolah ya?
  • Ibu Guru : Ia ibu, kemaren ntu saya nitip surat sama anak ibu, agar Ibu datang ke sekolah, ada masalah – masalah sedikit yang perlu di bicarakan tentang anak ibu.
  • Orang Tua Bocah : Emangnya Masalah Apa Ibu Guru?
  • Ibu Guru : Gini lo Bu,,, anak ibu nie tidak tau kenapa, setiap suruh nulis di papan selalu maju dan tulis sembarang, mungkin matanya agak kabur kah, kalau liat tulisan? coba ibu priksakan ke dokter, siapa tau kena Min.
  • Orang Tua Bocah : ya ibu guru nanti saya coba periksakan kalau ada uang??? Kalau begitu saya pamit pulang dulu ya ibu guru?
  • Ibu Guru : Baik Ibu Silahkan !
Tibalah waktu hari Libur, Sang Ibu berbicara sama si bocah:
  • Orang Tua Bocah : Hae nak, ayo periksa ke dokter, katanya ibu guru, mata kamu kena Min ntu?, emang kalau kamu nulis di papan, selalu maju ke depan ya nak?
  • Bocah : Ia Mak, sebenarnya saya mau ngomong dari dulu, tapi saya takut mamak marah, saya tu kalau nulis di papan tidak kelihatan, lihatnya ntu, Cuma seperti coret – coret saja, makanya saya selalu tulis sembarang mak.
  • Orang Tua Bocah : Berarti benar dugaan ibu guru, mungkin kamu kena Min.
               Setelah di periksakan ke dokter, ternyata dugaan ibu guru pun benar, bocah nie terkena min dan sudah hampir parah, waktu ntu yang mata kiri, Min 5 dan kanan Min 4 ahirnya di putukan pakai kaca mata :))) Jadilah Sosok bocah yang baru, kemaren yang agak kabur – kabur ngelihat, sekarang menjadi terang - benerang, dan tambah gaya karena pake kaca mata, seperti ada dunia baru bagi dia. 

          Tibalah waktu masuk sekolah, dengan kaca mata baru si bocah nie berjalan memasuki ruang kelas, Prok…Prok…Prok…Suara sepatunya, Semua mata tertuju pada bocah nie.
  • Teman – Teman Bocah : Hae kaca mata baru ya, mata kamu buta kah, tidak bisa lihat, kok kecil – kecil pake kaca mata? (Terus dan terus di bully si bocah nie oleh teman temannya,)
  • Bocah : Terdiam malu, (Sesekali bilang) Ia saya Kena Min?
  • Teman – Teman Bocah : Kalau Begitu mulai sekarang, Kamu Saya Pangil PROFESOR karena masih kecil udah pake kaca mata.
                Sejak saat itu, Si Bocah mempunyai panggilan baru yaitu PROPESOR, walaupun selalu di bully oleh teman – temannya, gara – gara pakai kaca mata, tapi sisi baiknya Si Bocah nie bisa ngelihat tulisan dengan jelas di papan dan semenjak memakai kaca mata peningkatan belajar bocah nie semakin baik, dulu yang nggak pernah dapat rangking, sekarang mulai dapat, karena yang di ajarkan Guru di tulis dan di fahami dengan baik.

           Sekarang si bocah ntu udah di bangku kuliah dan masih mendapat panggilan Kehormatan PROFESOR dari teman – temannya:))), ya,,,,,,,,, Si bocah itu ternyata adalah AKU si Penulis nie, Kwkekwkekwkek. Ingin ketawa memang kalau inget gue waktu kecil. “Trimakasih Ibu Guru HANIK yang mengingatkan ORTU ntuk memeriksakan Gue Ke dokter”, berkat jasa anda Gue bisa seperti nie dan mendapat Panggilan PROFESOR Walau belum menempuh Setudy S 3, Moga suatu saat nanti Bisa menjadi PROFESOR beneran bukan Abal – abal.


Pesan - Pesan
Buat semua Orang Tua wajib melihat perkembangan anaknya dari dini, apakah ada kelainan – kelainan pada anak, mungkin terkena Min, Katarak, kangker atau penyakit berbahaya lainnya yang dapat merugikan anak, jangan seperti gue uda parah baru ketahuan kalau kena min, waktu kecil.

Sekian Terimakasih.


Ditulis Oleh : Arif Rudiantoro

Arif Rudiantoro Anda sedang membaca artikel tentang Jejak Sang Profesor Kacamata. Oleh: Arif Rudiantoro. Terimakasih atas kunjungan Anda, serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran serta Pertanyaan dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. ↓↓↓ Backlink Please ↓↓↓

ARTIKEL TERKAIT:

10 komentar:

  1. semoga terwujud jadi professornya :)

    BalasHapus
  2. wkwkwk :D kirain tadi fiksi... nyatanya pengalaman nyata...

    BalasHapus
  3. hedeh..... kisah nyata gan yah... saya pernah denger kisah serupa, cuman endingnya tragis....
    ====================
    wedeh..... saya awalnya cuman iseng, tapi sekarang malah ketagihan...hehhehe
    ======================
    makanan kelinci

    BalasHapus
    Balasan
    1. Moga Sukses Ye Sob Ternak Kelinci'nye :)

      Hapus
  4. Bacanya ga kerasa tiba" udah abis aja. Seru banget kisah kecilnya mas arif. Sukses dengan s3 nya ya mas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin Moga suatu saat Nanti :)
      Thanks Sob dak kunjung :)

      Hapus
  5. Haha semoga terwujud. Aamin. :))

    BalasHapus

"TERIMAKASIH TELAH BERKOMENTAR DI BLOG SEDERHANA INI"