Recent Posts

Rief, seorang yang bermimpi menjadi penulis, yang ingin merubah dunia dengan tulisan! Dari yang aku lihat, dengar, rasa dan pikir lahirlah halaman ini yang sebagian isinya merupakan pengalaman pribadi, Selamat Membaca

Minggu, 02 November 2014

Permainan Tradisional VS Permainan Modern

         Sebenarnya gue dah lama nulis artikel nie, tapi gue anggurin kagak gue jamah sama sekali, entah karena malas nulis, atau kehabisan ide gue kagak tau, bawaanya Cuma malas nulis, tapi setelah gue merenung semaleman sambil ngorok, ternyata karena Jomlo nie yang buat gue malas nulis :))) ada yang mau nge-daftar #Mumpung_Edisi_Promosi Hehe:))) ///Sobat bloger? Kalian ngrasain nggak yang gue rasain? :))) Ahir – ahir nie hari seakan semakin cepet, perasaan baru bangun pagi, eeee tiba – tiba dah malam lagi dll //, jadi mikir Hemmm :))) dengan cepetnya jaman nie, buuuanyak hal - hal yang berubah di sekeliling kita, contohnya perilaku anak – anak :))) kalau jaman gue kecil, kalau bermain ntu selalu rame – rame, contohnya main kelereng, main karet, bentek, beteng’an, wayang, dan masih buuuanyak lagi. 

          Permainan ntu membuat kita bisa bersosialisasi dengan teman sebaya, bukan seperti anak jaman sekarang, sukanya menyendiri contohnya kalau dah bermain gadget, mereka nggak toleh kanan dan toleh kiri, walaupun di panggil-pun kadang nggak dengar coba??? :))) entah ntu nain Geme, Internet atau apalah???, tapi yang lebih memprihatinkan (Bikin Sakitnya tu di sini) ya kalau salah pergaulan, berinternetan ria sambil buka situs – situs porno, ntu kan merusak namanya :))) Heemm yo wes lha, Cuma bisa ngelos dodo liatnya, mau di apain sudah jamannya kali ya.
 
        Memang sih di jaman modern seperti sekarang nie, tidak bisa di pungkiri banyak penemuan – penemuan baru yang berbasis teknologi canggih yang bisa memudahkan kita untuk beraktifitas, meskipun demikian tapi majunya jaman, juga berdampak buruk bagi kehidupan anak – anak, ya seperti contoh yang gue jelasin di atas ntu???, di sini peran orang tua sangat di butuhkan dalam membimbing anak - anaknya agar kagak tersesat dalam “Hutan Rimba Teknologi”, benar memang orang Tua – tua dulu pernah berkata, dengan logat jawanya yang khas : “ Cong Rief mene Ndonyo iku dadi Sak genggam’an’ne Tangan”, (Translite : Adek nanti dunia itu Cuma segenggaman tangan ), kalau di pikir – pikir betul memang, karena dengan pegang hp kita dah bisa berselancar dengan internet keliling dunia hehe :))), yo wes Mbah Bener sampean :))) mungkin nie yang di namakan jaman Eeedian.
 
           Balik pada bahasan gue, tentang permainan anak :))), bicara permainan anak? jadi keinget jaman gue masih Bocah, di jaman ntu sekitar era 95’an, permainan tradisional masih banyak di gemari dan di mainkan anak – anak, dari permainan adu kelereng, bentek, lompat karet, sirsiran, ketapel, betengan, dan masih banyak lagi yang biasa di mainkan, Huuuft rasa ingin memutar waktu jadi bocah :) kalo ke inget jaman ntu Uwahahahaha :))) #Nge-hayal :))) Pada kesempatan kali nie gue sengaja luangkan waktu ntuk nulis tentang permainan tradisional yang mulai tergantikan dengan permainan berbasis teknologi, itung – itung sambil Bernostalgia lah, biar jadi imut teros, karena ke inget masa kecil hehe, ayo sob di simak ye? permainan apa ntu?, Cikebraout :
  • Adu kelereng
         Permainan yang satu nie kyaknya kgak asing lagi di telinga biasanya di mainkan anak – anak dari sabang sampe meraoke, memang bentuknya yang unik dan mengemeskan rasanya ingin mencubit kalau melihatnya kwkekwke, bentuknya yang khas berbentuk bola kaca dengan gambar di tengahnya yang beraneka ragam membuat kita ingin memilikinya, jaman gue masih bocah dulu biasanya beradu dengan kelereng seperti : Kom-koman, permainan segitiga, tembak menembak, dll. Bahkan waktu kecil gue ampe punya kelereng satu toples besar karena keseringan menang.
  • Bermain layang – layang
Kuambil buluh sebatang…
Kupotong sama panjang…
Kuraut dan kutimbang dengan benang…
Kujadikan layang – layang… 

Dah joget belum sobat bloger ngedenger lagu nie, hehe :))) ya lagu nie berjudul bermain layang – layang, biasanya lagu nie di nyanyikan Pak Guru sewaktu menina Bobok’kan muritnya agar nggak bikin rebut di kelas :))) apa di sekolah tidur, ngaco lo rif :))) uda kagak usah di bahas kagak penting, Heeem Permainan layang - layang kalau menurut sejarahnyooo sudah ada sekitar tahun 2.500 SM yang di temukan bangsa Cina, tua sekali ternyata ya???, kira – kira jaman ntu uda ada Dino Saurus kagak ya???, layang – layang pada mulanya di pakai sebagai penyampai doa, maksudnya orang menyampaikan doa kepada Dewa dengan menuliskan permohonan di layang – layang, dan menerbangkanya supaya di kabulkan doanya, aneh bener ya orang pada saat ntu. Tapi waktu gue masih bocah, layang – layang gue pake sebgai pelampiasan ///nafsu birahi :))) /// kegalau’an ku, maksudnya kalau lagi suntuk nggak da kerjaan ya main layang – layang, gue ingat waktu ntu kasih terbang layang – layang di sawah tetangga yang banyak tanamannya, sampe di kejar yang punya sawah karena injak – ijak tanaman hahaha :))) sungguh pengalaman yang menyenangkan.
  • Lompat Karet
         Permainan yang satu nie biasanya di mainkan ama anak cewek :))) dan cowok paling anti dengan permainan nie, soalnye kalau ikut main suka di katain banci kaleng hehe. Kalau kita peratikan permainan nie sangat baik lo ntuk kesehatan jantung, soalnya anak – anak di tuntut lompat – lompat :))), dari pada main gedget yang kagak jelas, gue saranin yang punya anak, atau yang sedang berencana membuat anak untuk membuang gedget’nya & mengasihkan ke gue dan mengganti-nya dengan permainan lompat karet hehe.
  • Ketapel
        Permainan nie identik dengan permainan anak cowok, karena ya gitu dheh??? #curcol : Gue ada memori khusus dengan permainan nie karena??? Gue anggap permainan nie yang sangat Faforit & Spesial pada waktu gue #Bayi masih bocah, karena bentuk kyas-nya ntu lho seni bangettt :))) ketapil gue buat dari pohon asam jawa, di bentuk sedemikian rupa dengan sentuhan ahir di bakar dengan api pawon emak (tungku masak) jadinya melengkung dengan pentil karet yang menjuntai indah, kalau dah punya ntu menjadi suatu kebanggan tersendiri, karena merupakan simbol kejantanan hehe :))) yang gue ama teman biasa pake ntuk memburu burung - burung yang berkeliaran di #celana sawah :))).

         Mungkin sampe ntu aja gue jelasin jenis – jenis permainan tradisional-nya, sebenarnya masih banyak sih tapi ya kendala malas nulis jadi segini aja lah :))) WARNING : Sebagai orang tua atau yang akan berencana menjadi orang tua, sebaiknya menjadi filter bagi anak – anaknya dalam memilih suatu permainan, jangan karena “ asal anak senang & nggak nagis”, memberikan permainan – permainan yang nggak bermutu bahkan akan merusak masa depan si anak ntu sendiri, misalnya : memberikan permainan berfasilitas internet tanpa di awasi (bisa - bisa buka sembarang ntu si anak) alangkah bijaksananya sebagai orang tua memberikan permainan – permainan yang mendidik seperti permainan tradisional yang gue sebutin di atas yang dapat membantu si anak tersebut bersosialisasi dengan lingkungan yo wes :))) sekian ya postingan gue kali nie, moga dapat memberikan pencerahan bagi ibu – ibu dan bapak – bapak dalam mendidik anak-nya.


Ditulis Oleh : Arif Rudiantoro

Arif Rudiantoro Anda sedang membaca artikel tentang Permainan Tradisional VS Permainan Modern . Oleh: Arif Rudiantoro. Terimakasih atas kunjungan Anda, serta kesediaan Anda membaca artikel ini. Kritik dan saran serta Pertanyaan dapat anda sampaikan melalui kotak komentar. ↓↓↓ Backlink Please ↓↓↓

ARTIKEL TERKAIT:

18 komentar:

  1. Permainan tradisional memang lebih baik dari pada permainan modern, lebih banyak membuat anak-anank aktif bergerak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu Lha sob, Mkanya harus di kampanyekan pake Dolanan tradisional aja :)
      Sip dah knjung :)

      Hapus
  2. Aaaak, asyik yaaa... permainan tradisional itu memang ngangenin banget. Bisa membuat kita lebih berkawan dgn sehat :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe Tu lha sob,,, sebaiknya !
      Mainan di ganti dg yang tradisional, lebih Irit, n nggak kluarin Biaya

      Hapus
  3. Kangen main di lapangan, walau panas tetep jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi Inget nie Mbak, Kalau di lpangan dulu ntu gue biasa main Betengan :) hahahaha
      Thaks ya dah Kunjung :)

      Hapus
  4. saya kapok maen ketapel bang, habis nyasar ke kepala kakek-kakek yang mau pergi ke mesjid dan akhirnya di uber pake sepeda onta umar bakri yang rodanya segede traktor :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok Jadi Mirib Film Dono Mas Ceritanya, :)
      Lain Kali kalau Dapat Kejar Pake sepeda Onta :)
      Mas saingi pake sepeda Gajah aja biar Menang Kwkekwke

      Hapus
  5. Gua suka yang tradisional aja...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe #Seve Tradisional
      Thanks dah Kunjung :)

      Hapus
  6. paling ngangenin sih maen kelereng sama monopoli XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kwkekwke :) Monopoli? paling nggak bisa di lupain ntu, saat dapat Paris sesuatu :)

      Hapus
  7. jadi ingat masa kecil dimana asyiknya main kelereng atau guli kalau di kota medan bilang nya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha lain - lain ye namanye, :) ntu lha aset negara yg perlu di lestarikan :)

      Hapus
  8. Gambar yang paling awal sangat miris... ada yang main angry birds di smartphone sama main kelereng , keren keren

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu Lha sob,
      cerminan kehidupan anak sekarang :)

      Hapus
  9. Sampai sekarang gue gapernah bisa main tali. Terimakasih. Wassalam. :(

    BalasHapus

"TERIMAKASIH TELAH BERKOMENTAR DI BLOG SEDERHANA INI"